Manusia Telah Menghasilkan 9 Miliar Ton Sampah Plastik

Manusia Telah Menghasilkan 9 Miliar Ton Plastik - "Saya hanya ingin mengatakan satu kata kepada Anda Hanya satu kata, apakah Anda mendengarkan? Plastik" Garis terkenal dari film klasik 1967 "The Graduate" ini dimaksudkan sebagai nasehat untuk karakter Dustin Hoffman, Benjamin Braddock, namun jika dipikir-pikir lagi, ini seharusnya menjadi peringatan.
Sampah Plastik

Manusia Penyebab Alam Rusak

Sebuah studi baru, yang merupakan analisis global pertama dari semua plastik produksi massal yang pernah dibuat, menemukan bahwa sejak manufaktur plastik skala besar diluncurkan pada tahun 1950an dan sampai 2015, manusia telah menghasilkan sekitar 9 miliar ton (8,3 miliar metrik ton) dari plastik.

Untuk menempatkan bahwa dalam perspektif, semua plastik itu setara dengan 85.567 pesawat "supercarrier" seperti USS Gerald R. Ford, yang memiliki berat 107.000 ton (97.000 metrik ton), menurut Angkatan Laut AS.

Dari jumlah tersebut 9 miliar ton, setengahnya dibuat dalam 13 tahun terakhir, kata Roland Geyer, seorang profesor ekologi industri di University of California, Santa Barbara, dan penulis utama studi baru, yang dipublikasikan secara online dalam jurnal Science Advances.

"Anda bisa mengatakan, 'Betapa kisah suksesnya yang fenomenal', tapi menurut saya itu akan disertai dengan kerusakan jaminan lingkungan yang berat," katanya.

Pada tahun 2015, sekitar 7 miliar ton (6,3 miliar metrik ton) plastik telah dibuang sebagai limbah, dengan hanya 9 persen di antaranya didaur ulang, 12 persen dibakar, dan 79 persen menemukan jalan ke tempat pembuangan sampah, para periset melaporkan.

Jika ini tidak berubah, 13,2 miliar ton (12 miliar metrik ton) sampah plastik akan dibuang di tempat pembuangan sampah pada tahun 2050, Geyer dan rekan-rekannya menulis dalam penelitian ini.

Sebagai ekologi industri, Geyer mempelajari penggunaan bahan dan energi masyarakat. Selama bertahun-tahun, dia memusatkan perhatian pada bagaimana masyarakat menggunakan logam seperti baja dan tembaga, namun sekitar 10 tahun yang lalu, dia beralih untuk belajar plastik, dia memberi tahu Live Science. Dia akhirnya bekerja sebagai bagian dari kelompok untuk memperkirakan berapa banyak plastik yang mencemari samudra. Tim tersebut menghitung bahwa antara 5 juta sampai 14 juta ton (4,8 juta dan 12,7 juta metrik ton) plastik masuk ke lautan planet ini pada tahun 2010. Hasil ini dipublikasikan pada tahun 2015 di jurnal Science.

Angka itu benar-benar menakjubkan pada saat itu, kata Geyer, dan dia dipaksa untuk mendapatkan pandangan yang lebih komprehensif tentang penggunaan dan pengelolaan plastik masyarakat. Tapi sekarang setelah dia tahu gambaran besarnya, Geyer mengatakan bahwa dia tidak lagi terkejut dengan banyaknya puing-puing laut plastik.

"Ini banyak, tapi itu hanya sebagian kecil dari jumlah keseluruhan yang kami hasilkan," katanya.

Saat ini, dunia memproduksi 440 juta ton (400 juta metrik ton) per tahun, katanya. Jumlah di laut sekitar 1 atau 2 persen dari total itu.

Untuk mendapatkan temuan mereka, Geyer dan rekan-rekannya menarik data, tersedia untuk umum dan pribadi, dari beberapa asosiasi industri yang berbeda yang menggambarkan produksi polietilen densitas tinggi (PE), kepadatan rendah dan PE rendah linier, polipropilena (PP), polistiren (PS), polyvinylchloride (PVC), polyethylene terephthalate (PET) dan resin PUR; Dan serat poliester, poliamida dan akrilik (PP & A). Studi ini tidak mencakup plastik berbasis bio atau biodegradable, yang mencapai 4,4 ton (4 metrik ton) per tahun.

Awalnya, para periset mengumpulkan angka untuk plastik yang digunakan orang dalam situasi sehari-hari, seperti kemasan, barang rumah tangga, suku cadang mobil, barang elektronik dan produk umum lainnya. Tapi kemudian, Geyer mengatakan bahwa para periset memutuskan untuk memasukkan serat plastik yang digunakan pada tekstil, seperti pada bulu domba dan poliester, yang digunakan untuk membuat pakaian, karpet, gorden dan perabotan.

"Saya benar-benar terkejut dengan seberapa besar jumlah produksinya," katanya.

Banyaknya Sampah yang Tidak Bisa di Urai

Pada tahun 2015, 66 juta ton (60 juta metrik ton) serat sintetis diproduksi, kira-kira sebanyak jumlah aluminium yang dibuat pada tahun yang sama, katanya.

Ketika para ilmuwan melihat siklus hidup plastik, mereka menemukan bahwa 60 persen dari semua plastik yang dihasilkan telah dibuang ke tempat pembuangan sampah atau bagian lain dari lingkungan. Plastik, yang terbuat dari bahan bakar fosil, tidak terurai. Sebagai gantinya, mereka memecah menjadi "plastik mikro" yang lebih kecil yang telah terbukti menyusup ke sumber air laut dan air tawar dimana dampaknya masih belum diketahui, kata Geyer.

Geyer yakin bahwa menangani masalah sampah plastik membutuhkan solusi yang melampaui daur ulang. "Itu tidak sesuai dengan pekerjaan," katanya.

Sebaliknya, dia mengatakan bahwa masalah tersebut perlu ditangani dengan keseluruhan tool kit pengelolaan bahan yang berkelanjutan, yang mencakup tidak hanya daur ulang tapi juga substitusi, mengurangi jumlah bahan yang dibutuhkan untuk membuat produk atau membangun bangunan, dan mungkin menciptakan energi melalui insinerasi. .

Mudah-mudahan, setiap orang yang membaca artikel ini akan datang dengan ide yang sama, bahwa kita perlu mengubah cara kita memanfaatkan dan mengelola plastik. 

Demikian penjelasan mengenai Manusia Telah Menghasilkan 9 Miliar Ton Sampah Plastik. Semoga artikel ini bermanfaat.


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search